Maafkan Ibu Anakku

Senja ini aku kembali bertemu dengan mu
Gadis Ceria anakku
Ingin aku mendekap mu, memeluk mu, mencium mu
Tapi tak kulakukan itu
Biarlah aku tetap menjadi tante berkerudung ungu bagimu
Dan jangan lagi kau pinta aku membuka kacamata hitamku
Biarlah itu menjadi penutup mata kelam bergenang air mata

Air mata yang bisa mengalir dan menghayutkanmu
Ke kelam masa lalu mu
Cukuplah aku yang tenggelam, bukan kamu
Biarlah kamu hidup bersama orang tuamu
Itu yang terbaik bagi mu

Maafkan Ibu anakku
Maafkan aku yang hanya menyusuimu tiga hari
Maafkan aku yang tidak sanggup menjadi bapak dan ibu
Maafkan aku yang hanya bisa menyelimuti
Memeluk mu
Mencium mu
Lalu meninggalkanmu

Gadis Ceria anakku
Rasakanlah kesegaran setiap titik embun pagi
Ada hening dan hangat pelukku
Dan dalam setiap semilir angin senja
Ada senandung dan belai tanganku
Atau lihatlah cerianya cahaya rembulan
Ada senyum dan sapaku
Percayalah dalam setiap nafasku
Ada doa bagimu anakku

Satu pinta Gadis Ceria anakku
Jangan pernah kau hina para pelacur
Karena merekalah yang menjadi bentengmu
Benteng kesucian bagi Gadis Ceria
Mereka rela diterkam serigala berliur nafsu
Mereka telah mati jiwa, dan menjadi seonggok daging
Daging yang bisa dibeli dan dinikmati
Lalu dibuang
Jangan pernah kau tanyakan keagungan cinta mereka
Mereka telah mati bagi orang yang dicintai
Bagi teman temanmu yang lahir dan besar di sini
Di lokalisasi
Sekali lagi pintaku padamu
Jangan pernah kau hina para pelacur
Demi aku, ibumu

Gadis Ceria,
Jangan kamu bermegah menjadi anak cucu Maria
Hanya karena kamu tumbuh di dalam harmoni
Aku takut kamu menjadi Maria Magdalena
Jika kamu tumbuh di sini, di lokalisasi
Jangan pernah kau salahkan juga ibuku
Karena mendekapku di sini
Dan jangan kau tanyakan duka dan tangisku
Ketika memutus rantai ini

GA 603, Jkt – Upg
Jun 09

8 thoughts on “Maafkan Ibu Anakku

  1. apapun dia
    siapapun dia
    cinta seorang ibu
    terhadap anaknya
    tidak bisa dipertanyakan orang lain
    dan tidak perlu diragukan

    hmmm …membuatku berpikir
    memang ini masalah sosial yang
    amat sulit diatasi

    nice posting bro

    EM

  2. @ EM:
    kadang terngiang:
    "… tiada kasih yang lebih agung
    selain orang yang serahkan nyawa
    bagi orang yang dikasihnya …"

  3. Beuhhhhh….tetteppp dalemmm
    "Dalem sumpah" bro

    itu tuh, puisimu di Blog Friendster di copas donk kesini

  4. Saya merinding membacanya…
    Sebuah keadaan sosial yang dilihat dari sisi lain. Perspektif yang unik.

    Heem kenapa saya bisa terlewat tidak membaca yang ini ya….

    anw kasih ibu (yang waras karena saya sering melihat yg tidak waras) itu seperti kata mbak EM tidak bisa dipertanyakan lagi. KASIH tanpa pamrih

  5. @ eka:
    kasih ibu spanjang jalan, kasih anak spanjang galah..
    know them and you'll get new perspektif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s