Quick Count: Just Another Prove

Pilpres sudah berlangsung dengan lancar beberapa hari yang lalu. Hasil Quick Count sudah bermunculan. Banyak komentar yang muncul, dan ada pula yang mempersoalkan proses pilpres itu sendiri yang berakibat pada keluarnya hasil seperti yang ada saat ini.

Bagaimana perasaan Anda atau komentar Anda sendiri melihat hasil quick count?

Jujur, terlepas dari hasil yang ada, aku merasa mongkok melihat hasil quick count. Apa itu mongkok? Kenapa?

Mongkok adalah ungkapan dalam bahasa Jawa yang berarti kurang lebih berarti rasa bangga, kagum, ada terbersit rasa suka cita.

Kenapa aku bisa mongkok melihat hasil pilpres?

Apakah yang sementara unggul adalah pilihanku?

Bukan. Bukan itu yang membuat mongkok. Yang membuat mongkok adalah hasil quick count sekali lagi membuktikan bahwa statistik dapat digunakan untuk melihat kondisi suatu populasi, asalkan metode sampling-nya benar.

Yah, sebagai orang yang pernah belajar statistik, aku merasa bangga juga (boleh kan…?), ternyata memang apa yang pernah aku pelajari bisa memberikan hasil yang “sama” meskipun pelaku quick count berbeda-beda. Bahkan yang berbeda bukan hanya pelaku quick count saja, mungkin saja metode penentuan sample-nya pun berbeda, namun jika semua dilakukan secara benar dan sesuai kaidah keilmuan, ternyata hasilnya “tidak berbeda”

Dengan modal hasil ini (dan juga hasil-hasil yang lain), aku akan punya tambahan bekal jawaban untuk menjawab pertanyaan yang sering dilontarkan “Apakah benar hasil surveynya?”

 Coba perhatikan hasil quick count berbagai lembaga yang sempat saya ambil dari kompas dan sedikit sentuhan dari saya agar lebih enak terbaca.

Continue reading

Advertisements